34 C
Jakarta
10 April, 2024
Antijobless
Uncategorized

Reasuransi Adalah: Pengertian, Jenis, dan Fungsi

Emkay Frizz Happy Sour

Sebagian besar dari Anda pasti pernah mendengar tentang asuransi. Tetapi, banyak yang jarang mendengar istilah tentang reasuransi. Reasuransi adalah jaminan memungkinkan perusahaan asuransi untuk mengambil kebijakan berisiko tinggi yang biasanya tidak dapat mereka tangani, dengan menyerahkan beberapa risiko ke perusahaan lain.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang reasuransi, mari baca lebih lanjut uraian dalam artikel ini. Kali ini Anda akan belajar mengenai apa itu reasuransi, jenis, dan fungsinya.

Reasuransi Adalah?

Sederhananya, reasuransi adalah jenis asuransi khusus yang di beli oleh perusahaan asuransi. Ini adalah lapisan perlindungan ekstra dari peristiwa klaim yang tidak terduga atau luar biasa.

Sebagaimana Anda tahu bahwa perusahaan asuransi perlu membayar klaim nasabah mereka. Oleh karena itu, mereka perlu memiliki sejumlah uang di bank pada waktu tertentu dan jumlahnya tentu tidak sedikit. 

Tetapi pada dasarnya, perusahaan asuransi sudah memperhitungkan dan memprediksi berapa banyak uang yang mereka perlukan untuk menutupi klaim nasabah mereka di bulan-bulan mendatang. Dengan asumsi prediksi yang benar, maka semuanya baik-baik saja dan aman terkendali. Perusahaan asuransi tersebut bisa mengumpulkan premi, membayar klaim, dan membayar staf mereka, dengan sedikit sisa uang sebagai cadangan.

Baca Juga: Perseteruan Hubungan Industrial, Jenis dan Cara Penyelesaiannya

Tapi apa yang terjadi ketika prediksi perusahaan asuransi tersebut ternyata meleset atau salah? Misalnya terjadi bencana alam atau perusahaan mengalami kebakaran. Pasti hal tersebut dapat menimbulkan kerugian besar, bahkan tak jarang yang mencapai angka miliaran rupiah. Belum lagi tuntutan nasabah lain yang kemungkinan besar meminta uang mereka kembali. 

Dalam kondisi inilah reasuransi dibutuhkan. Reasuransi ada sehingga perusahaan asuransi tidak perlu menimbun uang untuk peristiwa kerugian besar yang tidak terprediksi seperti kebakaran atau bencana alam yang besar. Ketika peristiwa seperti itu benar-benar terjadi, reasuransi perusahaan asuransi akan membantu membayar klaim.

Ada alasan lain mengapa perusahaan asuransi perlu membeli reasuransi juga. Itu karena reasuransi memungkinkan penyedia asuransi untuk mengambil risiko yang lebih besar. 

Perusahaan asuransi juga dapat menggunakan reasuransi untuk membantu mereka berkembang. Jika perusahaan asuransi berkembang pesat, mereka mungkin tidak memiliki cadangan yang cukup untuk menutupi klaim pelanggan baru mereka. Maka dari itu, mereka butuh reasuransi.

Tempat Beli Reasuransi

Lalu, kemana perusahaan asuransi membeli reasuransi? Jawabannya, adalah di perusahaan reasuransi, yakni perusahaan asuransi yang lebih besar. 

Kalau di Indonesia seperti PT Reasuransi Syariah Indonesia, PT Reasuransi Nasional Indonesia, PT Tugu Reasuransi Indonesia, PT Reasuransi Indonesia Utama, serta PT Maskapai Reasuransi Indonesia. Penyedia reasuransi terbesar umumnya mampu mengumpulkan puluhan miliaran rupiah dalam premi tahunan.

Bagaimana Cara Kerja Reasuransi?

cara kerja reasuransi
Sumber: Pexels.com

Seperti disebutkan sebelumnya, reasuransi adalah cara bagi perusahaan asuransi untuk mengurangi risiko membayar sendiri sejumlah besar uang. Reasuransi membantu perusahaan asuransi tetap bertahan dengan mendapatkan kembali sebagian atau seluruh uang yang telah mereka bayarkan untuk klaim. 

Selain itu, reasuransi juga menurunkan kewajiban bersih dan melindungi dari kerugian besar atau banyak dalam bencana. Untuk mengetahui cara kerjanya, coba perhatikan ilustrasi berikut.

Katakanlah ada sebuah perusahaan asuransi bernama Ara Finance (AF). AF merupakan perusahaan asuransi gadget elektronik kecil dengan omset tahunan lebih dari 10 miliar rupiah yang dikumpulkan melalui premi. 

Baru-baru ini, klaim asuransi besar dan kuat dibuat untuk AF, karena kebakaran besar di gedung perusahaan klien. Karena insiden tersebut, jumlah klaim ditaksir bisa menyebabkan perusahaan AF bangkrut. 

Namun, untuk keuntungan perusahaan, Ara Finance telah menggunakan sebagian dari premi yang diterima untuk membeli kontrak reasuransi yang akan membayar sebagian atau seluruh klaim (sesuai kontrak) untuk menghindari kerugian besar. Oleh karena itu, Ara Finance dapat membagi klaim dengan reasuradur dan menjaga perusahaan tetap bertahan.

Meskipun begitu, penting untuk dicatat bahwa secara hukum, perusahaan asuransi diharuskan untuk mempertahankan cadangan yang cukup untuk membayar semua klaim potensial dari semua polis yang diterbitkan. Selanjutnya, tergantung pada kebutuhan dan tuntutan perusahaan asuransi, kontrak dengan reasuradur dapat berubah. 

Kadang-kadang, perusahaan asuransi mungkin memerlukan pembagian risiko dari salah satu bagian dari portofolio mereka, atau seluruh portofolio. Berdasarkan hal ini, ada beberapa jenis reasuransi yang akan dijelaskan pada poin berikutnya.

Baca Juga: Simak! 9 Jalan Keluar Menghadapi Masa Sulit atau Krisis Pada bisnis

Jenis-Jenis Reasuransi

jenis-jenis reasuransi
Sumber: Unsplash.com

Terdapat dua bentuk utama dari kontrak reasuransi, yakni reasuransi perjanjian dan reasuransi fakultatif. Masing-masing reasuransi ini melayani tingkat subletting risiko yang berbeda.

1. Reasuransi Perjanjian (Kontrak)

Kontrak reasuransi yang melibatkan bisnis asuransi yang memperoleh asuransi dari perusahaan asuransi lain dikenal sebagai reasuransi perjanjian. Selain itu, jenis reasuransi ini menawarkan keamanan ekstra untuk ekuitas perusahaan asuransi yang menyerahkan dan meningkatkan keselamatan dalam situasi yang relevan atau ekstrim.

2. Reasuransi Fakultatif

Disebut fakultatif karena reasuradur memiliki “kemampuan” atau kuasa untuk menerima atau menolak seluruh atau sebagian dari polis yang diberikan. Di sini, perusahaan asuransi menggunakannya untuk menutupi satu atau beberapa risiko yang terdaftar dalam buku bisnis perusahaan asuransi

Reasuransi fakultatif biasanya mencakup satu kesepakatan dan merupakan perjanjian satu kali dengan perusahaan asuransi. Yang paling penting, perusahaan asuransi dan reasuradur utama merancang sertifikat fakultatif yang menunjukkan penyerapan reasuradur atas risiko tertentu dalam kontrak.

Bentuk kontrak ini menawarkan keunggulan yang menguntungkan bagi bisnis reasuransi, karena membantu dalam meninjau risiko individu. Di sisi lain, reasuransi memberi perusahaan asuransi perlindungan tambahan untuk ekuitas dan solvabilitasnya jika terjadi peristiwa ekstrem,.

Perjanjian reasuransi fakultatif dianggap sebagai cakupan yang jangkanya lebih panjang antara kedua belah pihak dibandingkan dengan reasuransi perjanjian. Tergantung pada bentuk kesepakatan antara kedua belah pihak, reasuransi dapat dibagi lagi menjadi dua kategori, di antaranya proporsional dan non-proporsional.

3. Reasuransi Proporsional

Berdasarkan reasuransi proporsional, perusahaan reasuransi mengambil persentase risiko untuk setiap polis yang dijual perusahaan asuransi. Mereka juga menerima persentase dari premi yang dibayarkan untuk polis itu.

4. Reasuransi Non-Proporsional

Berdasarkan perjanjian non-proporsional, reasuradur hanya akan membayar jika kerugian melebihi jumlah tertentu dalam jangka waktu tertentu atau untuk peristiwa tertentu. Ini adalah jenis reasuransi yang membantu penyedia asuransi menutupi biaya setelah bencana besar.

Fungsi Reasuransi

fungsi reasuransi
Sumber: Pexels.com

Fungsi utama dari setiap perusahaan reasuransi adalah untuk mengurangi risiko yang terkait dengan klaim asuransi. Selain itu, ada beberapa fungsi lain dari reasuransi, yaitu:

1. Perataan Penghasilan

Dengan menyerap kerugian yang besar, reasuransi dapat membuat hasil perusahaan asuransi lebih dapat diprediksi. Itu karena risiko tersebar, dimana reasuradur menanggung sebagian kerugian perusahaan asuransi. Karena kerugian cedent dibatasi, maka perataan laba pun terjadi

2. Transfer Risiko

Risiko dialihkan dari perusahaan asuransi utama ke reasuradur. Dengan begitu, perusahaan asuransi mengelola portofolio dengan lebih baik.

3. Memperluas Portofolio

Reasuransi membantu perusahaan asuransi memperluas portofolio mereka dengan mengambil alih sebagian risiko. Dengan demikian, perusahaan asuransi jadi lebih yakin untuk memperbesar investasi.

4. Jaminan Penyelesaian Klaim

Keterlibatan reasuradur juga menawarkan jaminan penyelesaian klaim kepada pemegang polis jika terjadi peristiwa bencana.

Kesimpulan

Dari penjelasan di atas dapat Anda simpulkan bahwa reasuransi hampir mirip dengan asuransi pada umumnya, namun nasabahnya adalah perusahaan asuransi sedangkan penyedianya adalah perusahaan reasuransi. 

 

Liquid Saltnic Rendah Nikotin

Nikmati sensasi kenikmatan vaping dengan liquid vape EMKAY Frizz Happy Sour. Pesan sekarang dan temukan kelezatan baru setiap hirupan!

Related posts

Inspirasi Bisnis Anak Muda: Peluang Kreatif di Era Digital

Ika Maiyastri

Leave a Comment